Bacaan Shalat Jenazah Sesuai Sunnah


Artikel kali ini khusus akan menyoroti bacaan dalam shalat jenazah sesuai sunnah Rasul, maksudnya Saya akan menulis bacaan dalam sholat jenazah menurut literatur dari kitab-kitab hadits Nabi lengkap dengan dalilnya.

Bacaan shalat jenazah sesudah takbir pertama
Setelah takbir pertama Anda tidak membaca do’a iftitah sebelum Al Fatihah, tapi langsung membaca  ta’awwudz dan Al Fatihah.

Dari Thalhah bin Abdillah bin ‘Auf rahimahullah dia berkata:

“Aku melakukan sholat di belakang Ibnu ‘Abbas pada suatu mayat, kemudia beliau membaca surat Al Fatihah. Lalu beliau berkata, "Agar orang tahu bahwa itu (membaca al-Fatihah dalam sholat mayat) adalah sunah."
(HR. Bukhari 1335)

Disebutkan dalam hadits Abu Umamah Sahl bin Hunaif radhiallahu anhu dimana dia berkata:

"Sunnah dalam sholat jenazah adalah (setelah takbir yang pertama) lalu baca al-Fatihah, lalu (pada takbir kedua) adalah memberikan rohmat (sholawat) kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam, lalu (pada takbir ketiga) berdoa untuk jenazah. Jangan membaca Al Qur ' kecuali pada takbir pertama. "
 (HR. Al-Hakim: 1/360, Al-Baihaqi: 4/39) 

Bacaan shalat jenazah sesudah takbir ke dua
Kemudian setelah takbir kedua, baca shalawat ke Nabi sallallaahu 'alaihi wa sallam, seperti shalawat yang dibaca di tasyahhud. Dalilnya bisa dilihat dalah kitab hadits Sunan Baihaqi. Bunyi shalawat yang lengkap adalah berikut ini:

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ

ALLOOHUMMA SHOLLI ‘ALAA MUHAMMAD
Ya Allah limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad SAW

 وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

WA ‘ALAA AALI MUHAMMAD
beserta dengan keluarganya

 كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ

KAMAA SHOLLAITA ‘ALAA IBROOHIIM
Sebagaimana telah Engkau beri rahmat kepada Nabi Ibrahim AS

وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ 

WA ‘ALAA ALI IBRAAHIIM
dan keluarganya

 وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ

WABAARIK ‘ALAA MUHAMMAD
Dan limpahkanlah berkat atas Nabi Muhammad SAW

 وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

WA ‘ALAA ALI MUHAMMAD
beserta dengan keluarganya

كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ 

KAMAA BAARAKTA ‘ALAA IBRAAHIIM
Sebagaimana Engkau memberi berkat atas Nabi Ibrahim AS

وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ 

WA ‘ALAA ALI IBRAAHIIM
dan keluarganya

فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ

 FIL ‘AALAAMIINA INNAKA HAMIIDUMMAJIID
 Di seluruh alam semesta, Engkaulah yang Maha Terpuji dan Maha Mulia.


Bacaan shalat jenazah sesudah takbir ke tiga
Setelah takbir yang ketiga, membaca do’a untuk mayit. Sebaik-baik do’a adalah doa berdasarkan hadits Nabi riwayat Imam At Tirmidzi, Abu Daud, Baihaqi sebagai berikut:

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِحَيِّنَا وَمَيِّتِنَا

Wahai, Allah! Ampunilah orang yang hidup di antara kami dan orang yang mati

 وَشَاهِدِنَا وَغَائِبِنَا

yang hadir dan yang tidak hadir

 وَصَغِيرِنَا وَكَبِيرِنَا

anak kecil dan orang dewasa

 وَذَكَرِنَا وَأُنْثَانَا

lelaki dan wanita kami. 

Berdasarkan riwayat Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga menambahkan doa di bawah ini :

اللَّهُمَّ مَنْ أَحْيَيْتَهُ مِنَّا

Wahai, Allah! Orang yang Engkau hidupkan di antara kami

 فَأَحْيِهِ عَلَى الْإِيْمَانِ

maka hidupkanlah dia di atas keimanan

 وَمَنْ تَوَفَّيْتَهُ مِنَّا 

Dan orang yang Engkau wafatkan di antara kami

فَتَوَفَّهُ عَلَى الْإِسْلَامِ 

maka wafatkanlah ia di atas keimanan

اللَّهُمَّ لَا تَحْرِمْنَا أَجْرَهُ

Wahai, Allah! Janganlah Engkau halangi kami dari pahalanya

 وَلَا تَفْتِنَّا بَعْدَهُ

dan janganlah Engkau sesatkan kami sesudahnya.

dan juga doa yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dan Auf ibn Malik. Auf bin Malik radhiallahu anhu berkata:

صَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى جَنَازَةٍ فَحَفِظْتُ مِنْ دُعَائِهِ وَهُوَ يَقُولُ 

Suatu ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menshalatkan jenazah, dan saya hafal do’a yang beliau ucapkan:

اللَّهُمَّ اغْفِرْلَهُ 

ALLAHUMMAGHFIR LAHU
Ya Allah, ampunilah dosa-dosanya

وَارْحَمْهُ

WARHAMHU
kasihanilah ia

 وَعَافِهِ

WA ‘AAFIHI
lindungilah ia

 وَاعْفُ عَنْهُ

WA’FU ‘ANHU
dan maafkanlah ia

 وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ

WA AKRIM NUZULAHU
Muliakanlah tempat kembalinya

 وَوَسِّعْ مُدْخَلَهُ 

WA WASSI’ MUDKHALAHU
lapangkan kuburnya

وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ 

WAGHSILHU BILMAA`I WATS TSALJI WAL BARADI
Bersihkanlah ia dengan air, salju, dan air yang sejuk

وَنَقِّهِ مِنْ الْخَطَايَا

WA NAQQIHI MINAL KHATHAAYAA
dan bersihkanlah ia dari segala kesalahan

 كَمَا نَقَّيْتَ الثَّوْبَ الْأَبْيَضَ مِنْ الدَّنَسِ

KAMAA NAQQAITATS TSAUBAL ABYADHA MINAD DANASI
sebagaimana Engkau telah membersihkan pakaian putih dari kotoran

 وَأَبْدِلْهُ دَارًا

WA ABDILHU DAARAN
Gantilah rumahnya -di dunia-

 خَيْرًا مِنْ دَارِهِ 

KHAIRAN MIN DAARIHI
dengan rumah yang lebih baik -di akhirat-

وَأَهْلًا خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ 

WA AHLAN KHAIRAN MIN AHLIHI
dan mengganti keluarganya-di dunia-dengan keluarga yang lebih baik

وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ

WA ZAUJAN KHAIRAN MIN ZAUJIHI
dan istri di dunia dengan istri yang lebih baik

 وَأَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ 

WA ADKHILHUL JANNATA
Masukkanlah ia ke dalam surga-Mu

وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ 

WA A’IDZHU MIN ‘ADZAABIL QABRI
dan lindungilah ia dari siksa kubur

أَوْ مِنْ عَذَابِ النَّارِ 

AU MIN ‘ADZAABIN NAAR
atau siksa api neraka

قَالَ حَتَّى تَمَنَّيْتُ أَنْ أَكُونَ أَنَا ذَلِكَ الْمَيِّتَ

Hingga saya (Auf) berangan-angan seandainya saya saja yang menjadi mayit itu
(HR. Muslim no. 963) 

Apabila mayitnya seorang wanita, maka diganti dengan dhamir muannats, misalnya….

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهَا

Sebetulnya masih banyak doa-doa yang dibaca setelah takbir ke tiga ini, hanya saja menurut Saya sudah cukup dengan doa di atas. Jika mau menambah lagi, silahkan buka referensinya di Kitab Al Adzkar Imam Nawawi hal. 141-145.


Bacaan shalat jenazah sesudah takbir ke empat
Kemudian takbir yang keempat dan berhenti sejenak. Kemudian salam ke arah kanan sekali salam. Pada takbir keempat kita boleh membaca doa khusus. Berikut ini adalah bacaan yang sunat dibaca setelah takbir yang keempat :

اَللَّهُمَّ لاَ تَحْرِمْناَ أَجْرَهُ 

ALLAHUMMA LAA TAHRIMNAA AJRAHU
Ya Allah, janganlah kiranya pahalanya tidak sampai kepada kami

وَلاَ تَفْتِنَا بَعْدَهُ

WA LAA TAFTINNAA BA’DAHU
dan janganlah Engkau memberi kami fitnah sepeninggalnya

 وَاغْفِرْ لَناَ وَلَهُ

  WAGHFIR LANAA WA LAHU
dan ampunilah kami dan dia.

Salam
Selanjutnya membaca salam dua kali, karena hal ini telah tertera di sebagian hadits Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Di antara keterangan yang menunjukkan salam dua kali dalam sholat jenazah, yaitu hadis Ibnu Mas'ud.

ثَلاَثُ خِلاَلٍ كَانَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَفْعَلُهُنَّ تَرَكَهُنَّ النَّاُس,إِحْدَاهُنَّ التَّسْلِيْمُ عَلَى الْجَنَازَةِ مِثْلُ التَّسْلِيْمِ فِي الصَّلاَةِ

"Ada tiga kebiasaan yang pernah dilakukan oleh Nabi sallallaahu 'alaihi wa sallam, tapi kebanyakan orang meninggalkannya. Salah satunya, (yaitu) salam dalam doa jenazah seperti salam dalam sholat."
(HR Al Baihaqi).

Maksudnya, dua kali salam seperti yang telah kita ketahui. Namun ada juga yang memperbolehkan hanya dengan satu kali salam yang pertama saja, karena hadits Abu Hurairah:

أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَّى عَلَى الْجَنَازَةِ فَكَبَّرَ عَلَيْهَا أَرْبَعًا وَسَلَّمَ تَسْلِيْمَةً وَاحِدَةً

Sesungguhnya Rasulullah dahulu shalat jenazah; Beliau bertakbir empat kali dan salam satu kali. 
(HR Ad Daraquthni dan Al Hakim)

Disunnahkan untuk sirri (pelan) saat mengucapkan salam pada shalat jenazah.

Bacaan salam adalah :

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Keselamatan dan rahmat Allah semoga tetap pada kamu sekalian.

Nantikan artikel lainnya :
- doa dan tata cara shalat jenazah
- shalat jenazah sesuai sunnah pdf
- bacaan sholat jenazah dalam bahasa arab
- tata cara mengurus jenazah dari memandikan sampai menguburkan
- tata cara pengurusan jenazah dari awal sampai akhir
- doa takziah sesuai sunnah
- fiqih jenazah lengkap

Sumber:
https://almanhaj.or.id/3070-bimbingan-mengurus-jenazah-1.html
http://sesuaisunnah.blogspot.co.id/2013/08/bacaan-dalam-shalat-jenazah.html
https://dalamislam.com/shalat/sholat-jenazah


Back To Top